Perusahaan Perangkat Orthopedic Terbesar Di Dunia I

Perusahaan Perangkat Orthopedic Terbesar Di Dunia I – Operasi dengan menggunakan bantuan dari sistem robot terus menerus menjadi berita utama di bidang ortopedi. Namun, ada lebih banyak lagi yang terjadi di antara perusahaan perangkat ortopedi terbesar di dunia.

Simak terus untuk mengetahui apa yang baru di antara beberapa perusahaan terbesar di sektor orto industri perangkat medis. sbobetmobile

1. Stryker

Perusahaan Perangkat Orthopedic Terbesar Di Dunia I

Perusahaan alat kesehatan ortopedi terbesar di dunia sedang menikmati momentum di awal tahun. Laba Stryker meningkat lebih dari tiga kali lipat menjadi $3,6 miliar pada 2018, dan penjualan naik 9,3% menjadi $13,6 miliar.

Stryker (NYSE:SYK) melihat perusahaan memperkuat posisinya di pasar tulang belakang karena mengintegrasikan K2M, yang diakuisisi perusahaan sekitar $ 1,4 miliar pada November 2018. Stryker yang berbasis di Kalamazoo, Mich, juga mengharapkan pertumbuhan persentase dua digit dalam jumlah tersebut sistem Mako untuk operasi lutut dan pinggul berbantuan robot yang ditanamkan tahun ini, kata Katherine Owen, VP strategi dan hubungan investor Stryker, berbicara selama panggilan pendapatan Januari yang ditranskripsikan oleh Seeking Alpha.

Analis SVB Leerink menulis selama pertemuan tahunan AAOS pada bulan Maret bahwa Mako tetap menjadi yang terbaik di kelasnya dalam kategori yang berkembang: “Kami terus mendengar dari dokumen bahwa jika seseorang menginginkan platform robotika sejati, Mako adalah jalan yang harus ditempuh.”

Stryker juga menggunakan AAOS untuk memperkenalkan batang humerus ReUnion S yang didesain ulang untuk artroplasti bahu, dan divisi trauma dan ekstremitas Stryker meluncurkan perangkat lunak augmented reality Adapt for Gamma3.

Perusahaan juga terus mengambil teknologi baru, mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka menawarkan $220 juta untuk OrthoSpace dan perangkat perbaikan rotator cuff InSpace-nya.

2. J&J – Orthopedics

Penjualan perangkat ortopedi Johnson & Johnson turun 1,9% menjadi $8,9 miliar pada 2018, menurut laporan tahunan perusahaan. Bisnis yang menyusut sebagian karena J&J menjual bisnis Codman Neurosurgery, pembuat produk perbaikan sumsum tulang belakang dan tengkorak, lebih dari $1 miliar kepada Integra LifeSciences pada tahun 2017. J&J (NYSE:JNJ) juga mengalami penurunan penjualan produk untuk lutut. prosedur, karena tekanan persaingan di AS

Pada saat yang sama, Johnson & Johnson yang berbasis di New Brunswick, N.J, telah memperkenalkan produk baru yang berkaitan dengan pinggul dan tulang belakang. Produk tulang belakang baru termasuk sangkar Concorde Lift yang dapat diperluas dan sistem Viper Prime untuk operasi invasif minimal.

Selama panggilan pendapatan Januari, VP hubungan investor Chris DelOrefice juga disebut-sebut terus berlanjutnya permintaan yang kuat di sektor produk trendi untuk batang utama Actis. Ahli bedah dapat menanamkan sistem pinggul total Actis melalui pendekatan hemat jaringan, seperti pendekatan anterior, serta pendekatan tradisional, menurut J&J dan DePuy Synthes Cos.

Johnson & Johnson juga mengembangkan platform bedah ortopedi berbantuan robot setelah mengakuisisi perusahaan bedah berbantuan robot Prancis Orthotaxy pada 2018. Robot Orthotaxy akan lebih kecil dan lebih terjangkau daripada robot bedah yang ada saat ini, Liam Rowley, VP R&D untuk lutut di DePuy , baru-baru ini mengatakan kepada Medical Design & Outsourcing.

3. Zimmer Biomet

Perusahaan Perangkat Orthopedic Terbesar Di Dunia I

Pendapatan 2018: $7,9 miliar

Zimmer Biomet (NYSE:ZBH) berada di tahun kedua dari upaya restrukturisasi dua tahun untuk meningkatkan daya saing di bawah CEO Bryan Hanson, mantan EVP Medtronic yang mengambil kendali raksasa perangkat orto yang berbasis di Warsawa, Ind, pada akhir 2017. Tentang 70% dari tim kepemimpinan Zimmer Biomet baru dalam pekerjaan itu, kata Hanson selama panggilan pendapatan Februari, ditranskripsi oleh Seeking Alpha.

Backorder turun, dan perusahaan sedang melaksanakan rencana remediasi di Kampus Utara Warsawa karena terus berkomunikasi dengan FDA, kata Hanson.

Zimmer Biomet juga telah mencapai beberapa izin penting dari pengawas pemerintah. Pada Oktober 2018, agensi memberikan izin 510(k) untuk implan lutut revisi Persona, yang memiliki komponen khusus agar sesuai dengan anatomi setiap pasien. Awal tahun ini, Zimmer Biomet memenangkan izin untuk platform operasi penggantian lutut total dengan bantuan robot Rosa Knee, diikuti dengan izin untuk sistem tulang belakang robotik Rosa One.

Ada juga Mymobility, aplikasi manajemen perawatan pasien baru Zimmer Biomet untuk Apple Watch dan iPhone.

Zimmer Biomet kehilangan $ 379,2 juta dari $ 7,93 miliar dalam penjualan pada tahun 2018. Perusahaan juga mengalami kerugian hukum pada akhir 2018 ketika pengadilan banding federal menegaskan kemenangan Stryker yang ditingkatkan $ 248 juta melawan Zimmer Biomet dalam kasus paten alat bedah.

“Secara keseluruhan, hasil keuangan kami untuk setahun penuh sejalan dengan harapan kami untuk kemajuan perputaran bisnis, dan meningkatkan kepercayaan diri kami dalam mencapai tujuan 2019 kami,” kata Hanson dalam rilis berita saat itu.